Tuesday, October 26, 2021

Dos penggalak Moderna, Pfizer lebih berkesan bagi penerima vaksin J&J

Profesor Kolej Baylor Peter Hotez menyifatkan hasil kajian tersebut sebagai sebuah dapatan yang 'mengkagumkan'.

Other News

Satu kajian Amerika Syarikat (AS) yang diterbitkan pada Rabu mendapati penerima vaksin Johnson & Johnson (J&J) mungkin lebih sesuai untuk menerima dos penggalak jenis Pfizer atau Moderna.

Kajian yang dibiayai Institut Kesihatan Kebangsaan (NIH) itu dilaksanakan bagi melihat kesesuaian “vaksin campuran” yang menggabungkan vaksin keluaran berbeza untuk menjadi dos penggalak walaupun perkara itu masih dilarang di AS.

Kajian itu dilakukan terhadap 458 golongan dewasa yang divaksinasi dengan satu dari tiga jenis vaksin (Pfizer, Moderna, dan J&J) diluluskan AS dalam tempoh sekurang-kurangnya 12 minggu.

Tiga kumpulan penerima vaksin tersebut dipecahkan kepada tiga kumpulan baru untuk menerima salah satu daripada vaksin sedia ada sebagai penggalak.

Setiap kumpulan terdiri dari 50 orang dan saintis akan menganalisis tahap antibodi penerima selepas 15 hari suntikan dos penggalak itu diberikan.

Bagi mereka yang menerima vaksin awal J&J, tahap antibodi mereka didapati meningkat empat kali lebih tinggi selepas menerima dos penggalak itu manakala penerima dos penggalah Pfizer menunjukkan peningkatan 35 kali ganda dan 76 kali ganda selepas menerima dos penggalak Moderna.

Kajian itu juga mendapati, tahap antibodi mereka yang mendapat vaksin Moderna juga lebih tinggi tanpa mengira jenis dos penggalak diterima berbanding dengan mereka yang awalnya disuntik vaksin Pfizer atau J&J.

Berdasarkan ujian itu juga, ia tidak menunjukkan “tanda-tanda kebimbangan keselamatan dikenal pasti” selepas suntikan diberikan namun setakat ini, kajian semula belum dilakukan.

Jumlah peserta juga adalah kecil dan tindak balas imun dapat berkembang dari semasa ke semasa iaitu melebihi 15 hari dalam kajian.

Sementara itu, berhubung keputusan ujian suntikan penggalak kedua J&J yang dijalankan oleh syarikat tersebut, profesor di Kolej Perubatan Baylor, Dr Peter Hotez menyifatkannya sebagai satu dapatan yang “mengkagumkan”.

“Apa yang penting jangan terlalu ghairah dengan dapatan kajian itu,” katanya menerusi ciapan Twitter.

Kajian NIH itu perlu diteliti jawatankuasa pakar dari Pentadbiran Ubat dan Makanan (FDA) yang dijadual menilai permohonan dos penggalak daripada Moderna hari ini dan J&J esok.

Dos penggalak Pfizer diluluskan di AS khusus untuk populasi tertentu seperti mereka yang berusia 65 tahun ke atas, orang dewasa yang menghodap penyakit berisiko tinggi dan mereka yang kerap terdedah dengan pandemik itu.

Follow us on Telegram for the latest updates: https://t.me/malaysianow

Subscribe to our newsletter

To be updated with all the latest news and analyses.

Related Articles