Tuesday, April 20, 2021

Gabungan Umno-PH pecahkan ummah

Other News

Saya tersenarai dalam lingkungan tiga juta ahli Umno, sekadar ahli akar umbi yang masih taat pada parti.

Saya masih peduli dengan nasib parti yang saya sertai puluhan tahun lalu ini, apa akan jadi andai keadaan terkini dibiar begitu sahaja.

Saya peduli dengan masa depan Umno, peduli dengan ketidaktentuan dihadapi parti ketika ini, peduli dengan tindak-tanduk pimpinan tetinggi yang dilihat semakin kuat latahnya dari sehari ke sehari.

Berbaloikah alasan ‘kami hormat institusi presiden’ atau ‘kami hormat keputusan perwakilan’ yang memilih pemimpin tertinggi jika taruhannya adalah survival parti berusia 75 tahun ini.

Terkadang saya terfikir, apa tujuan sebenar segala suara, segala catatan yang diketengahkan pemimpin parti yang membuatkan Umno dilihat seakan begitu kemaruk kuasa?

Apa agenda sebenar suara dan catatan politik mendesak pilihan raya umum segera diadakan, menggesa persidangan Dewan Rakyat dipanggil ketika rakyat tidak keruan berdepan ancaman wabak Covid-19 yang sangat membahayakan.

Adakah demi parti atau kepentingan peribadi?

Sebagai ahli parti terbesar mewakili kaum Melayu Islam dan Bumiputera di negara ini, saya bimbang dengan perkembangan parti saya yang dilihat seperti pasrah sedia bekerjasama dengan sesiapa sahaja, dengan parti mana sekali pun selagi matlamat menawan Putrajaya berjaya.

Nada pelawa sudah ada daripada PKR menerusi kenyataan Presidennya, Anwar Ibrahim dan Pengarah Komunikasi, Fahmi Fadzil.

Kedua-duanya pada sidang media sempena pelancaran inisiatif baharu PKR bagi membantu wanita yang berdepan masalah, senada tidak menolak kemungkinan bekerjasama dengan Umno menghadapi PRU-15.

Perkara itu memang tidak mustahil, apatah lagi pemimpin Umno yang bijak pandai, sambil menggunakan alasan suara ahli ‘akar umbi’ parti, sudah pun membuat keputusan menolak kerjasama dengan Bersatu pada pilihan raya umum akan datang.

Andai itu menjadi kenyataan, sanggupkah saya dan ahli akar Umno yang lain yang tidak pernah pun dimaklumkan apa perancangan politik parti, menjilat kembali ludah kami?

Sanggupkah kami tutup sebelah mata melihat Umno secara automatik menjadi sekutu DAP lantaran jalinan kerjasama dengan PKR dalam  gabungan dinamakan Pakatan Harapan (PH)

Saya sangat bimbang dengan kemungkinan itu, amat khuatir presiden parti saya kembali ke pangkuan ‘bos’ lamanya, Anwar.

Saya amat bimbang kerana riak-riak ke arah itu seperti sudah ada.

Kenyataan media pemimpin tertinggi parti saya mendesak sidang Parlimen diadakan ketika darurat masih berkuat kuasa dikatakan ‘salin dan tampal’ kenyataan Anwar, masih meresahkan walaupun ia kemudian ditarik balik.

Apa tidak resahnya kerana sebelum itu  pun  tersebar surat didakwa surat sokongan dan ikrar setia presiden parti saya kepada Anwar yang dipersembahkan kepada Yang di-Pertuan Agong dalam usaha menjatuhkan kerajaan.

Sebab itu saya tertanya-tanya apa hala tuju sebenar parti saya. Tertanya-tanya adakah strategi yang digunakan – sama ada sahih kemudian didakwa tidak – adalah untuk kepentingan Umno atau kepentingan peribadi atau supaya ‘Kluster Mahkamah’ dilindungi?

Saya keliru dengan percaturan pemimpin atasan, adakah mereka sudah lupa dengan asas perjuangan. Adakah kepentingan dan perpaduan ummah, Melayu dan Bumiputera sudah diketepikan.

Adakah jika bekerjasama dengan PKR yang datang dalam pakej bersama DAP dapat memperkuatkan ummah?

Tidakkah terfikir bahananya jika bangsa berpecah, sudah lupakah apa yang terjadi kepada institusi Melayu dan Islam ketika 22 bulan di bawah pentadbiran kerajaan Pakatan Harapan?

Sebenar-benarnya saya keliru, resah dan bimbang.

Syed Ishak Mohd Hisham adalah ahli Umno dari Segambut, Kuala Lumpur
* Tulisan ini adalah pandangan peribadi penulis yang tidak semestinya mencerminkan pendirian MalaysiaNow.

Follow us on Telegram for the latest updates: https://t.me/malaysianow

Subscribe to our newsletter

To be updated with all the latest news and analyses.

Related Articles