Wednesday, February 17, 2021

Dendam cinta

Wujudiah aku hari ini adalah jumlah diri aku yang terkumpul dari semalam, kelmarin dan hari-hari itu.

Other News

Economic survival won’t be due to vaccine roll-out

The extension of the lockdown and the roll-out of the vaccination programme over 12 months changes the scenario for economic recovery in Malaysia from optimism to survival.

Singapore couple who dumped baby wanted in Taiwan for murder

The couple allegedly left the baby girl with placenta and umbilical cord still attached in a recycling bin in February 2019.

Kes maut melepasi angka 1,000, 5,709 dilaporkan pulih

Kes aktif dengan kebolehjangkitan pula berjumlah 41,396.

22 deaths, including 100-year-old, push virus toll past 1,000

Recoveries outnumber new cases at 5,709 to 2,998.

Lelaki ditahan ‘rakan keluarga dekat’, bukan pembantu, kata bekas menteri

Xavier cuba elakkan diri dari terlibat dalam siasatan rasuah yang melibatkan bekas kementeriannya.

Hingga ke hari ini aku ini belum berhenti dari mencari dunia yang di luar dunia kita ini.

Dalam pencarian ini aku juga bertanya, apakah benar ada dunia lain di luar dunia hakiki yang kita lalui hari ini. Ini satu pencarian yang tak berkesudahan.

Hari ini pandangan dunia aku semakin tegar menuju ke arah rasionalis. Kalau dihalusi mungkin tidak bertentangan dengan cabang pemikiran Muktazilah.

Kalau di zaman Khalifah Al-Ma’mun (786 – 833) anak kepada Khalifah Harun Al-Rashid (766 – 809), aku akan di “ah lan wa sahlan” di Baghdad.

Di Baghdad di zaman itu, aku akan sentiasa nyaman selesa menghirup kopi atau minum secangkir air anggur sambil mendengar puisi Abu Nawas (756-814).

Jika bernasib baik aku terserempak pula dengan Abu Nawas sendiri di tebing Sungai Dajlah di tengah kota Baghdad.

Tapi pembudaayan ketika aku membesar lahir dari jalur suku Biduanda.

Biduanda membawa makna Bani Sakai.

Ini menjadikan perjalanan hidup aku ini tidak selurus jambatan Pulau Pinang. Tapi tak sebengkok ular kena pukul.

Wujudiah aku hari ini adalah jumlah diri aku yang terkumpul dari semalam, kelmarin dan hari-hari itu.

Aku yang semalam dan kelmarin adalah aku yang membesar bersama dengan seribu satu macam makhluk halus.

Semenjak kecil lagi dunia aku dipenuhi oleh cerita-cerita bomoh, dukun, pawang, hantu dan jembalang.

Pari, orang bunian, buluh perindu dan nenek kebayan bersama-sama berganding bahu membesarkan aku.

Aku dilahirkan di Kampung Tengah Tengkek Jempol, tetapi membesar di Jelebu.

Ke Jelobak ke Jelobu,
Tuai padi tigo tangkai,
Kalau kono komat Jelobo,
Tak merano badan merasai.

Ini pantun identiti orang Jelebu. Kalau ada warga Jelebu dari suku apa pun yang tak tahu pantun ini, maka aku cadangkan kepada Datuk Undang agar “kejelebuannya” wajib ditarik balik.

Orang luar selalu bertanya, “apa itu komat?”. Komat itu ialah ilmu pengasih Sakai.

Pantun ini memberi ingatan terutama pada jantan luar yang datang bertandang ke Jelebu.

Awas berhati-hati. Jangan semberono dengan anak gadis atau mak janda di Jelebu. Awas komat Sakai Jelebu.

Jika terkena ilmu Sakai hidup akan merana. Jika tidak merana badan kita akan merasai.

Aduh! Merasai ini bermakna kurus kering macam kelongsong kepompong yang ibunya sudah terbang menjadi rama-rama.

Sebenarnya secara jujur aku katakan walaupun aku ini dari jalur Muktazilah aku ada memiliki perasaan takut dengan orang asli.

Seharusnya aku tidak takut kerana dari segi salasilah aku juga berasal dari Bani Sakai. Rasa takut ini ditanamkan sejak aku masih kanak-kanak lagi.

Apa sahaja yang ditanamkan semasa kita kanak-kanak, amat susah untuk dicabut.

Contohnya: sampai hari ini setiap kali aku lalu di hadapan Batu Caves aku akan teringat ini gua ini asalnya ialah bahtera Si Tanggang yang menjadi batu.

Bagaimana pasir mengeras menjadi batu dari pandangan ilmu moden tidak aku dengar ketika nenek aku bersurah kisah Si Tanggang.

Rasa takut pada Sakai ini lahir kerana aku tahu ada perkara yang aku tidak tahu. Bani Sakai pula tahu ada perkara yang aku tidak tahu.

Di hujung kampung di setiap daerah di Negeri Sembilan pasti akan ada kampung orang asli. Mereka tinggal di wilayah tepi bukit di gigi hutan di hulu sungai.

Ketika aku membesar Sakai yang tinggal di hujung kampung sentiasa aku lihat dengan penuh misteri.

Aku masih ingat lagi perkampungan orang asli di Guntur di hujung Kampung Tengkek. Di satu petang Hasan Panjang membawa kawannya Gigah memboceng naik basikal.

Sambil mengayuh keliling kampung Hasan Panjang melaungkan: “Woit…woit…sapa nak nengok Sakai? Sapa nak nengok Sakai?” Hasan menjaja kawannya di atas basikal.

Gigah orang asli dari Kampong Guntur bersuara dari belakang basikal: “Memang boto den Sakai. Nak nengok apo? Den memang Sakai”. Jawapan jujur dari seorang Sakai.

Hakikatnya hubungan Melayu dengan Orang Asli mesra. Pada ketika itu Bani Melayu masih belum menyamar menjadi Arab.

Justeru agak susah hendak dibezakan Melayu dengan orang asli atau Bani Sakai.

Orang Sakai di hujung kampung akan membawa barangan hutan seperti rotan, manau dan damar.

Ini barang jualan mereka selain dari durian, petai, jering dan kerdas yang datang bermusim-musim.

Dari kecil lagi aku diberi ingatan jangan sesekali meludah di hadapan Sakai. Ini perbuatan kasar. Bahaya jika disalah tafsir. Awas! Beringat akan bahaya komat Sakai.

Komat Sakai yang paling ditakuti ialah busung. Siapa terkena busung maka perut akan menggelembung besar dan membawa maut.

Orang kampung amat takut dengan busung Sakai. Malah orang Melayu ketika bergaduh atau bertengkar akan terhambur sumpah menyumpah menggunakan busung sebagai ancaman.

“Mampus kau kono busung Sakai”.

Tetapi bukan semua ilmu Sakai ilmu hitam lagi gelap. Dari zaman kanak-kanak lagi aku mendengar surah tentang buluh perindu dan minyak cenduai.

Dari apa yang aku dengar buluh perindu ini jika dibuat bangsi atau seruling dan ditiupkan maka si pendengar akan jatuh hati.

Tiupan dari buluh perindu ini akan morobek hati Dara yang sedang menanak nasi di dapur. Tanpa menunggu nasi masak Dara akan bergegas mencari Uda.

Tiupan buluh perindu ini lebih hebat pukulannya dari pesanan SMS, atau panggilan Nokia atau wajah dari Instagram.

Buluh jenis apa dan bagaimana seruling buluh perindu dibuat, hingga ke hari ini aku tidak tahu.

Malah aku tidak yakin yang Silicon Valley akan dapat meniru membuatnya. Keilmuan ini hanya dimiliki oleh Bani Sakai.

Bukan hanya hawa telinga untuk kekasih yang disayangi. Bani Sakai juga menyediakan minyak cenduai untuk dicium.

Disurahkan minyak pengasih ini jika terusik, jika tercium jika terbau maka hati akan dilamun cinta berahi yang tidak berkesudahan.

Aduh! Bayangkan jika Sultan Mahmud memiliki sebotol minyak cenduai.

Tidak perlu air mata anak dara. Tidak perlu hati kuman. Tak perlu jambatan emas sebagai hantaran.

Setitik minyak cenduai ini akan membawa turun Puteri Gunung Ledang masuk ke dalam kelambu Sultan Melaka.

Pernah aku dengar bahawa bunga cenduai ini hidup di pergunungan yang berbatu-batu. Bunga ini tumbuh di celah batu.

Ianya tidak mengarah ke matahari, tetapi berkembang ke arah bumi. Bunga cenduai ini amat susah hendak ditemui.

Ianya diperlukan untuk menjadi ramuan membuat minyak pengasih. Disurahkan bunga ini berkembang hanya pada malam bulan purnama. Bunga yang susah lagi persusahkan.

Awalnya masa kanak-kanak aku hanya mengenal ayam jantan dan ayam betina. Sesudah mengenal ayam aku mula mengenal kucing jantan dan kucing betina.

Rupa-rupanya dalam hidup ini ada jantan dan betina. Antara jantan dengan betina ini ada rahsia yang aku sendiri sampai hari ini tidak tahu.

Masuk sekolah darjah satu kesedaran jantan betina ini mula bercabang.

Aku mula mencari rahsia jantan dan rahsia betina.

Alangkah indahnya hidup ini jika aku memiliki buluh perindu atau minyak cenduai.

Akan aku pinang anak tok penghulu yang satu kelas dengan aku. Aku akan tahu rahsia jantan dan rahsia betina.

Aku akan bersultan di mata dan beraja di katil. Tepuk dada tanya seluar.

Sayangnya buluh perindu dan minyak cenduai hanya dimiliki oleh Bani Sakai. Cinta berahi aku tinggal angan-angan.

Cinta, kasih dan sayang jangan dipermain-mainkan.

Aku selalu menulis bahawa cinta yang agung itu adalah cinta yang gagal.

Wajib aku jelaskan di sini. Cinta itu menjadi agung kerana cinta itu dihalang. Dua kekasih yang bercinta ini dihalang dan dipisahkan.

Aku merakamkan cinta Kamal dengan Saddar dihalang kerana Kamal seorang Sunni dan Saddar seorang Syiah.

Usman Awang menulis bagaimana cinta Uda dan Dara terhalang kerana Uda budak kampung dan Dara anak tuan tanah.

Shakespeare menerangkan cinta Romeo dan Juliet dihalang kerana mereka dari puak dan suku yang berlainan.

Cinta Ali dan Nino mengikut Korban Said dihalang kerana Ali Muslim dan Nino Kristian.

Semua ini cinta suci. Cinta mereka merentas kelas, agama, suku dan puak. Justeru bila cinta mereka digagalkan maka ianya menjadi cinta agung.

Awas! Ada satu lagi kisah cinta. Ini kisah cinta ditolak.

Cinta yang tidak diterima. Cinta yang tidak berbalas. Aku adalah saksi kepada cinta yang ditolak dengan penuh dendam.

Kisah cinta ini berlaku di kampung tanah pusaka aku di Kampong Chenor. Dari fakta sejarah, Manaf ayah kepada Rais adalah sosok yang membuka kampung ini.

Datuk aku ini berasal dari Chenor, Pahang. Apabila dia membuka kawasan baru ini dia memanggil nama kampung asalnya.

Kemudian dia menjemput adik beradik, sepupu sepapatnya datang ke Kampung Chenor yang baru dibuka.

Maka di Tanah Melayu ada dua Chenor, di Jelebu dan di Temerloh, Pahang.

Seingat aku sebelum aku masuk sekolah lagi, setiap kali aku datang ke Chenor aku akan terjumpa sosok bernama Alias.

Ketika itu umur Alias mungkin baru masuk 20-an. Jantan bujang yang segak. Alias nama penuhnya. Kami budak kampung panggil dia Lieh.

Lieh ini sosok yang istimewa untuk Kampung Chenor. Kampong kami tidak besar, tak sampai 20 buah rumah.

Jadi semua orang Chenor kenal dengan Lieh. Orang luar yang tak pernah bertandang ke Kampung Chenor akan terperanjat apabila melihat Alias.

Lieh kotor dan comot.

Rambutnya tidak panjang tapi kusut masai.

Biasanya dia memakai seluar pendek dengan kemeja lengan pendek.

Semua yang dipakai kusam dan kotor.

Ini kerana Lieh tidur di bawah pokok manggis dalam belukar bunga keladi di tepi rumah Kak Siah, kakak kepada Alias.

Aku tahu tempat tidur Lieh. Sesekali bila aku melintas ke rumah Kak Siah aku menjenguk ke bawah pokok manggis. Saja menghulur kepala.

Kadang Lieh ada. Selalunya Lieh tak ada. Entah ke mana Lieh menghilang. Bila hujan mungkin dia tidur di bawah rumah Kak Siah.

Sekali pandang pasti ramai akan menganggap Lieh ini orang gila. Dalam istilah moden Alias ini dipanggil “village idiot” – budak kampung yang bodoh.

Di setiap kampung kita akan bertemu dengan watak seperti Alias ini.

Lieh dari Kampung Chenor untuk aku bukan orang gila.

Bukan juga budak bodoh. Aku masih ingat lagi sejelas malam bulan purnama di rumah Mak Long aku.

Kami sekeluarga bertandang ke rumah Mak Long. Kami sedang menjamu selera. Tiba-tiba Mak Long aku bersuara.

“Lieh. Naik. Naik. Sini”.

Mak Long aku mengisi nasi lauk dan sayur ke dalam satu pinggan.

Mak Long akan membuka pintu. Dan aku nampak tangan Lieh mengambil pinggan. Kemudian Lieh menghilang dalam gelap.

Lieh memang kerap datang minta makan dari Mak Long aku. Aku rasa Lieh tahu bila rumah Mak Long bising ertinya ramai tamu, maknanya ada rezeki.

Alias ada abang namanya Rosli yang bekerja sebagai anggota polis.

Bila Abang Rosli pulang ke kampung maka Alias akan dimandikan. Bersih bersabun. Rambut dicukur. Alias juga mendapat pakaian baru.

Aku pernah ternampak Alias yang baru lepas mandi. Sah Alias lelaki kacak.

Tapi amat susah hendak melihat mukanya dengan penuh. Lieh akan setiasa menutup mukanya dengan tangan.

Alias jantan muda berambut botak yang baru lepas mandi ini amat pemalu. Lieh akan sentiasa menyorokkan mukanya.

Kami kanak-kanak menerima Alias sebagai warga asal kampung kami. Kami tidak pernah mengganggu Lieh.

Tidak anggap Lieh gila. Malah kami budak-budak kampung Chenor tidak pernah takut dengan Alias.

Bila aku masuk sekolah maka aku terdengar lagi kisah-kisah si Alias ini.

Dari apa yang aku dengar pada satu masa dahulu, Alias ini dilatih untuk menjadi guru sekolah.

Jika aku tidak silap Alias belajar di maktab perguruan di Kuala Lumpur.

Dari surah yang aku dengar, Alias jantan kacak ini diminati oleh seorang perempuan.

Dari apa yang aku dengar perempuan ini janda. Perempuan ini juga pemilik rumah tempat Alias menyewa bilik ketika belajar.

Apa yang sahih yang aku dengar ialah cinta perempuan ini ditolak oleh Alias.

Mengikut surah yang aku dengar perempuan ini menggunakan ilmu Sakai.

Alias diberi makan hati kongkang. Ilmu buatan orang ini menjadikan Alias berperangai seperti kongkang.

Kongkang binatang pemalu di siang hari. Alias juga malu dan sentiasa menutup muka.

Pasti Alias sudah berubat. Tapi dari apa yang aku tahu ilmu Sakai ini gagal dikalahkan.

Hari berjalan. Zaman beredar.

Keluarga kami mendirikan rumah kami di sebelah rumah Kak Siah, kakak kepada Alias dan Rosli. Kami menjadi jiran sebelah menyebelah.

Ketika aku belajar di Kuala Kangsar bila pulang bercuti aku selalu ternampak Leih.

Ketika aku di universiti Malaya aku amat jarang pulang ke Kampung Chenor. Jarang aku ternampak Lieh. Pada tahun 1974 aku menghilangkan diri.

20 tahun kemudian aku pulang ke Kampung Chenor.

Aku ingat lagi sambutan saudara mara, kawan-kawan dan kenalan.

Rumah aku berkenduri pada hari aku sampai. Belut pulang ke lumpur. Isham pulang ke Kampung Chenor.

Tiga hari sesudah aku pulang ke kampung aku ditahan mengikut Akta Keselamatan Dalam Negeri (ISA) selama dua minggu.

Bila kes aku selesai dengan Kementerian Dalam Negeri (KDN) aku menjenguk Kampung Chenor.

Lalu aku bertanya kepada adik aku, Anis Rais.

“Lieh kek mano? Tak nampak”. Dengan selamba aku bertanya.

“Acik, Lieh dah mati Cik. Maso mati dio muntah-muntah. Dio muntah hati kongkang”.

Adik aku memberi penjelasan yang aku terima sebagai fakta pencarian aku terhadap dunia yang di luar dunia kita.

Esoknya aku menjenguk rumah jiran. Pokok manggis di mana Alias tidur tidak ada lagi. Hutan bunga keladi pun tidak wujud lagi.

Aku masih lagi mencari dunia di luar dunia ini.

Apa yang aku fahami sekarang ialah cinta dan dendam ini garis pemisahnya amat tipis.

Mana cinta, mana sayang, mana benci, mana dendam? Semuanya ikat berikat.

Mungkin buluh perindu dan minyak cenduai dapat meleraikan.

Epilog:

Di satu malam ditakdirkan seekor kongkang memanjat wayar elektrik di sebelah rumah kampung kami.

Tiang elektrik ini kami goyang. Kongkang ini jatuh dan aku tangkap.

Wow! Memang cantik binatang kongkang ini.

Kakinya bergetah. Bulunya tebal macam baldu yang amat lembut.

Dua hari kemudian aku lepaskan kongkang ini ke dalam hutan Genting Perah.

Bila aku pulang ke Kuala Lumpur aku buka cerita bagaimana aku berjumpa kongkang.

“Mana? Mana kongkang itu? Woit! Susah nak dapat. Sakai selalu cari. Mahal kalau dijual untuk buat ubat”.

Kata-kata dari kenalan baru yang tak faham apa makna kongkang dalam hidup aku.

Follow us on Telegram for the latest updates: https://t.me/malaysianow

Subscribe to our newsletter

To be updated with all the latest news and analyses.

Related Articles

Apabila benih kelapa bertukar menjadi pulau

Negara kafir yang bernama UK ini memberikan kebebasan kepada pelajar luar negara.

Falsafah sebiji kelapa

Benih yang baik dipukul ombak akhirnya akan menjadi pulau.

Melawan Operasi Lalang dari London

Aku kini sebahagian daripada sosok yang meramaikan kota London.

Kaki yang hampir ‘terbenam’ di Soho

Aku perlu kembali menyambung perjalanan asal.

Rumah merah di Soho

Nenek aku kata, kalau kita berpindah randah rumah lebih dari tujuh kali, ini tanda kita nak papa.