Friday, October 23, 2020

Pengenalan kepada cerita dari sana, cerita dari sini

Ianya tidak akan datang kembali. Hanya ingat-ingatan yang memungkinkan aku kembali ke sana.

Other News

PM mengadap Agong di Kuantan

Kenderaan yang membawa Muhyiddin dilihat memasuki pagar Istana kira-kira pukul 4.40 petang tadi,

PM meets with Agong in Kuantan

This follows a Cabinet meeting this morning also attended by Armed Forces chief Affendi Buang.

Pakar tampil dengan 15 soalan dan jawapan tentang darurat

Beliau yang merupakan pakar perlembagaan mengulas jika darurat diisytiharkan kerajaan.

Selangor water flowing again for now, but illegal factories still dumping

Decade-long investigations not stopping heartless polluters from sullying local rivers with illegal waste.

Hishammuddin appointed BN treasurer

The 'small reshuffle' was carried out following a discussion with BN component party leaders, says chairman Zahid Hamidi.

Semenjak pandai membaca aku sudah membaca. Seingat aku di rumah ketika membesar sentiasa ada buku. Ada buku dalam tulisan Rumi dan Jawi. Emak dan Kakak pemilik asal. Kakak ada buku Inggeris. Untuk buku kakak aku hanya menengok gambar. Akhirnya buku buku ini sampai ke tangan aku.

Di rumah aku membesar sentiasa ada akhbar – Utusan Melayu tulisan Jawi. Keluarga kami melanggan. Dari Utusan aku berkenalan dengan Dol Keropok dan Wak Tempe. Melalui Utusan aku juga berkenalan dengan watak Nancy dan Sluggo. Aku merentas hutan Afrika bersama Tarzan dan Jane melalui Utusan. Dunia kanak-kanak aku terbentuk melalui Utusan. Aku dibesarkan oleh Utusan.

Sesekali aku terserempak dengan akhbar Rumi Berita Harian. Pada hemat aku ketika itu Berita Harian ini adalah akhbar orang pekan. Yang Jawi untuk kami orang kampung. Ini lahir dari pengamatan aku sendiri kerana rata-rata tulisan Jawi dikenali oleh orang kampung.

Tapi di sini aku bukan mahu bersurah tentang Utusan atau tentang Jawi dan Rumi. Aku ingin bersurah tentang cerita itu dan ini – cerita yang aku baca, aku dengar, aku lihat dan aku alami.

Lima ratus tahun dahulu Tun Sri Lanang (1565-1659) menulis Salalatus Salatin untuk cucu-cicit keturunan Bani Melayu.

Munshi Abdullah (1796-1854) merakam dan menulis perjalanan zamannya. Aku mengenali Raja-Raja Melaka, Tun Perak, Tun Fatimah , Dang Anum dan Sang Rajuna Tapa melalui Tun Sri Lanang.

Aku berkenalan dengan watak Lord Minto dan watak Tuan Raffles (1781-1826) dan Tuan Farquhar melalui Munshi Abdullah. Aku juga kenal dengan pemadat candu Raja Hussein (1776-1835) yang menjualkan Singapura kepada Raffles.

Hakikatnya aku wajib berterima kasih kepada Munshi Abdullah kerana dari zaman kanak-kanak lagi aku sudah diperkenalkan dengan perangai dan cita-cita kongsi gelap China yang datang ke Tanah Melayu.

Justeru aku mahu meniru mereka dengan merakamkan kisah-kisah yang aku dengar dan aku lalui.

Kisah dan detik yang akui lalui itu sudah lama pergi. Zaman itu sudah lama berlalu. Ianya tidak akan datang kembali. Hanya ingat-ingatan yang memungkinkan aku kembali ke sana. Tapi babak-babak ini selalu berlayar dalam hidup aku. Kadang-kadang tergambar cerah. Kadang-kadang kabur. Kadang-kadang aku sedih. Selalunya aku ketawa bila mengingati kembali kisah-kisah ini.

Kisah ini juga adalah guru yang amat setia yang sama-sama membantu dan membina watak aku untuk menjadi aku. Aku ini aku adalah hasil pengumpulan semua kisah-kisah ini. Tanpa kisah dan labun dan cerita dongeng ini aku tidak akan menjadi aku. Tanpa pengalaman yang aku lintasi aku tidak akan jadi aku.

Aku menjadi aku apabila semua kisah-kisah ini dikumpulkan. Jumlah kesemua kisah-kisah inilah yang mewujudkan aku. Kisah dan pengalaman ini mempersekolahkan aku. Hinnga ke hari ini aku masih belajar dari guru dan sekolah ini. Amin.

Inilah indahnya hidup. Kita semua menjalani hidup yang dipagari dan dipupuk oleh pelbagai babak dan pelbagai kisah. Setiap hari adalah hari bercerita. Hidup ini ialah penceritaan. Hidup ini adalah kisah-kisah yang kita lalui.

Justeru aku berlaku adil untuk merakam kembali ingat ingatan aku agar ianya tidak hilang untuk selama-lamanya.

Kisah dan watak yang aku surahkan adalah watak dan sosok-sosok orang biasa. Nama dan sejarah mereka tidak akan tercatit dalam buku sejarah mana-mana negara.

Tetapi mereka memainkan peranan dalam perjalanan hidup Hishamuddin Rais. Nama dan watak mereka hanya tercatit dalam sejarah Hshamuddin Rais.

Mereka sama membina wujudiah aku. Maka kerana itu aku akan menuliskan kembali kisah-kisah ini.

Ingatan aku ini juga adalah tanda aku berterima kasih kerana satu ketika dalam hidup ini aku pernah bertemu, berkenalan, berbaik sangka, bergembira, ketawa, jatuh cinta dan berpisah dengan watak-watak ini. Yang tinggal hanyalah ingatan.

Hingga berjumpa minggu hadapan.

Subscribe to our newsletter

To be updated with all the latest news and analyses.

Related Articles

Kisah di no 34, Birnam Road

Berita pembunuhan Jamal Khashoggi di Istanbul membawa ingatan aku ke tahun 1987 sewaktu menetap di London.

Mengharapkan kenikmatan ‘tortilla’

Dari Pakistan terbang jauh ke Belgium.

Cinta Kamal dan Saddar

Dari Jelebu cinta agung menjelma di Karachi, Pakistan.

Cinta Jo dan Sally

Kisah cinta yang agung ialah cinta yang gagal.

Kini sukar bagi ahli politik sembunyi penaja, ahli perniagaan

Janji ke-18 manifesto PH pada PRU14 menyebutkan gabungan itu akan mewujudkan mekanisme pembiayaan politik berintegriti.