Saturday, September 18, 2021

Editorial

Apabila Najib gagal segagal-gagalnya

Najib mungkin sudah terlebih sudu dari kuah dalam usahanya menjatuhkan Muhyiddin.

Tawaran canggih mengembalikan kewarasan dan membungkus puak klepto

Apakah persefahaman rentas parti dibentangkan perdana menteri terlalu sukar difahami sebilangan ahli Parlimen kita sehingga mereka menganggapnya rasuah?

Muhyiddin, Mahiaddin, ada apa pada nama?

Mendidik mereka yang memiliki obsesi dengan nama perdana menteri tanpa mengetahui konteks sejarah dan budaya.

Zafrul perlu fikir sebagai orang kerajaan, bukan orang bank

Krisis Covid-19 ini memberikan Zafrul peluang untuk menunjukkan pengetahuan beliau tentang industri perbankan bagi membantu rakyat.

Sudah masanya Tajuddin dipecat dari Prasarana

Tajuddin Abdul Rahman adalah liabiliti, bukan sahaja kepada Prasarana bahkan kepada kerajaan yang melantiknya.

Dalam perang melawan pandemik, demokrasi menjadi keinginan mewah

Muhyiddin menjadi perdana menteri pertama yang mengetuai perang sejak merdeka.

Dari hubungan sulit ke jenjang pelamin

Najib Razak nampaknya amat arif mengenai kami, berbanding duit yang masuk dalam akaun bank peribadinya.

Apa sebenarnya Umno mahu?

Umno ketika ini dilihat tidak tahu siapa yang harus menjadi PM baru, lantas pendiriannya goyah untuk sama sekali tidak menyokong PN.

Apabila hikayat Tommy Thomas menggagalkan usaha ke arah meritokrasi

Apakah kita berpeluang lagi untuk melihat seorang bukan Melayu memegang jawatan tinggi selepas apa yang ditulis Thomas?

Bagaimana untuk kalah perang

Dalam peperangan menentang Covid-19, ahli politik harus tunjukkan semangat patriotik dan lupakan tentang cita-cita politik mereka buat seketika.

Selamat datang 2021

2021 satu tahun yang mana semua impian yang tertunda sejak 12 bulan lalu dapat dicapai.

‘Merry Christmas’, kedai kek dan Islam ala Malaysia

Tetapi masalah ini tidak bermula disebabkan kerajaan sekarang dan tidak juga berakhir sewaktu mereka yang melaungkan slogan reformasi memimpin.

Other News