Tuesday, June 22, 2021

Perbezaan vaksin negara kaya-miskin semakin teruk, kata WHO

Negara-negara kaya mengeluarkan vaksin, manakala negara-negara kurang maju di dunia melihat dan menunggu.

Other News

Perbezaan vaksin Covid-19 antara negara kaya dan miskin semakin buruk dari hari ke hari, Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) mengingatkan semalam, menegaskan kegagalan untuk mengagihkan dos secara adil boleh mengakibatkan kerugian trilion dolar terhadap ekonomi global.

WHO menyatakan ia memerlukan AS$26 bilion (RM105.18 bilion) tahun ini untuk programnya yang bertujuan mempercepat pembangunan, pemerolehan dan penghantaran vaksin, rawatan dan ujian yang adil untuk mengatasi pandemik Covid-19.

“Negara-negara kaya mengeluarkan vaksin, manakala negara-negara kurang maju di dunia melihat dan menunggu,” keluh Ketua Pengarah WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus.

“Setiap hari yang berlalu, jurang semakin besar antara negara kaya di dunia dan yang kurang berada,” katanya pada sidang media.

“Nasionalisme vaksin mungkin memenuhi tujuan politik jangka pendek. Namun, menjadi kepentingan ekonomi jangka panjang dan sederhana setiap negara untuk menyokong ekuiti vaksin”.

Tedros memetik kajian yang dikendalikan oleh Yayasan Penyelidikan Dewan Perniagaan Antarabangsa, yang mewakili lebih 45 juta syarikat di lebih dari 100 negara.

“Nasionalisme vaksin boleh menelan belanja ekonomi global hingga AS$ 9.2 trilion (RM37.21 trilion), dan hampir separuh daripadanya – AS$4.5 trilion (RM18.2 trilion) – akan ditanggung oleh negara-negara terkaya,” katanya.

Laporan itu menyatakan kesan ke atas kewangan akibat pandemik di negara-negara kaya tidak dapat diperbaiki kecuali impak krisis di negara-negara membangun juga ditangani, ekoran hubungan antara ekonomi di seluruh dunia.

Tedros menyatakan, melabur dalam apa yang disebut sebagai program pemecut ACT, untuk mengekang pandemik secara bersama dan adil, adalah bukan bersifat amal, tetapi hanya “perkara biasa ekonomi”.

Tedros berkata, tepat setahun lalu, kurang dari 1,500 kes Covid-19 dilaporkan kepada WHO, termasuk hanya 23 di luar China, di mana kumpulan jangkitan pertama ditemui.

Sejak itu, lebih 2.1 juta kematian dicatatkan.

“Minggu ini, kami menjangkakan akan mencapai 100 juta kes yang dilaporkan,” kata Tedros.

“Angka-angka boleh membuat kita berasa gerun terhadap apa yang mereka wakili: setiap kematian adalah mewakili orang tua seseorang, pasangan seseorang, anak seseorang, teman seseorang.

“Vaksin memberi kita harapan, itulah sebabnya setiap kehidupan yang kita lalui sekarang lebih tragis. Kita harus berhati-hati, menaruh harapan dan mengambil tindakan.”

Beliau menggesa orang ramai supaya terus mematuhi peraturan penjarakan fizikal, mencuci tangan, menghindari kelompok orang ramai dan memakai pelitup muka sambil menunggu giliran untuk mendapatkan imunisasi.

Pengarah darurat WHO, Michael Ryan menyatakan hanya satu penyakit, iaitu cacar, yang pernah dibasmi, maka ketersediaan vaksin untuk Covid-19 tidak bermakna penyakit ini dapat dihapuskan dari muka Bumi.

“Tahap kejayaan adalah mengurangkan keupayaan virus ini untuk membunuh, menempatkan orang di hospital dan menghancurkan kehidupan ekonomi dan sosial kita,” katanya.

Sementara itu, ketua hab program pemecut ACT WHO, Bruce Aylward menyatakan tujuan vaksinasi hanyalah untuk menghilangkan bahang pandemik menjelang akhir 2021.

“Tetapi ia akan memerlukan untuk membuat beberapa pilihan yang sukar mengenai bagaimana kita menggunakan dan memperuntukkan secara adil apa yang sekarang, adalah produk yang sukar didapati – dan memerlukan tempoh beberapa bulan yang akan datang”.

Follow us on Telegram for the latest updates: https://t.me/malaysianow

Subscribe to our newsletter

To be updated with all the latest news and analyses.

Related Articles